Sekretaris Jenderal PBB António Guterres telah berbicara tentang "risiko serius terhadap pemeliharaan perdamaian dan keamanan internasional" dalam konflik Gaza, dengan mengutip tumpahan permusuhan di "Tepi Barat yang diduduki, Libanon, Suriah, Irak, dan Yaman".

Dia memicu Pasal 99, mendorong pemungutan suara Dewan Keamanan PBB pada hari Jumat, karena dia yakin ini adalah masalah yang sangat mendesak yang harus menjadi perhatian dewan.

Pemerintah Israel membenci PBB dan mereka membenci sekretaris jenderalnya.

Israel menolak penjelasannya, mengklaim bahwa Guterres adalah ancaman bagi perdamaian dunia karena ia mengalah kepada Hamas dengan mencoba mengakhiri pertempuran sekarang, sebelum misi mereka untuk menghancurkan kelompok tersebut selesai.

Perasaan tidak enak itu tidak akan membaik setelah sekretaris jenderal tersebut juga menyebutkan bahwa salah satu risikonya adalah bahwa situasi di Gaza bisa menjadi sangat buruk sehingga akan terjadi pengungsian massal warga Palestina melintasi perbatasan ke Mesir - yang juga menjadi perhatian besar pemerintah Mesir.

Guterres mengatakan bahwa ada risiko tinggi akan "kehancuran total sistem bantuan kemanusiaan di Gaza". Dan Palestina mengatakan bahwa itulah yang diinginkan Israel karena mereka ingin mengeluarkan semua warga Palestina dari Gaza.

Wartawan tidak diizinkan oleh Israel untuk memasuki Gaza, jadi saya sendiri tidak bisa melaporkan dari sana, tapi apa yang dikatakan oleh sekretaris jenderal terdengar cukup akurat dari gambar dan video yang kami lihat dan orang-orang yang kami ajak bicara.

Dari semua ukuran yang bisa Anda bayangkan, situasi di sana bagi warga sipil benar-benar bencana, karena mereka menjadi sasaran kampanye militer tanpa ampun. Israel mengatakan bahwa mereka melakukan apa yang mereka bisa untuk menyelamatkan nyawa warga sipil, namun bersikeras bahwa Hamas bertanggung jawab karena menggunakan mereka sebagai perisai manusia.

Di PBB, Amerika Serikat memveto resolusi yang menyerukan gencatan senjata. Bagi mereka yang prihatin dengan jatuhnya korban jiwa yang signifikan, hal itu terdengar agak mengada-ada - Amerika mengklaim bahwa pihak Israel mengatakan bahwa mereka akan tetap berpegang teguh pada aturan perang dan menghindari kematian warga sipil yang tidak perlu. Namun, kata mereka, ada kesenjangan antara apa yang dikatakan dan dilakukan Israel.

Saya pikir strategi di balik keputusan sekretaris jenderal untuk melakukan pemungutan suara - yang mungkin akan diveto - adalah untuk mempercepat saat yang tak terelakkan ketika Amerika akan mengatakan kepada Israel: "Cukup sudah, Anda sudah cukup waktu dan membunuh cukup banyak orang dan ini saatnya untuk gencatan senjata."

Beberapa diplomat yang saya ajak bicara mengatakan bahwa mereka mungkin akan memberikan waktu satu bulan lagi kepada Israel - saya pikir strategi Guterres adalah untuk mencoba mempersingkat waktu tersebut, sebagian dengan meningkatkan tekanan internasional dan sebagian lagi dengan mempermalukan Amerika agar mereka berpikir bahwa mereka tidak dapat terus mempertahankan posisi ini karena semakin lama semakin tidak dapat dipertahankan.

Tekanan itu juga meningkat hari ini dengan dipublikasikannya rekaman tahanan di Gaza, yang ditahan oleh Pasukan Pertahanan Israel (IDF), dilucuti hingga ke pakaian dalamnya dan dibawa pergi dengan truk. Ini adalah gambaran perang yang kejam melihat orang-orang ini, yang menurut laporan lokal di media sosial bisa mencapai 700 orang.

Sumber-sumber yang sama, termasuk keluarga dari beberapa pria tersebut, mengatakan bahwa mereka diambil dari sekolah PBB tempat mereka berlindung, dan di mana beberapa orang lainnya mencoba melarikan diri dan terbunuh.

Sebuah video yang menghebohkan beredar kemarin yang menunjukkan enam orang tergeletak mati di jalan - dikatakan berasal dari daerah yang sama dan di dekat sekolah yang sama - dan salah satu dari mereka adalah mayat berdarah yang tergeletak di atas bendera putih yang tampaknya telah dibawanya.

IDF mengatakan bahwa mereka sedang berusaha mencari tahu siapa yang menjadi tersangka dan siapa yang bertanggung jawab atas serangan mengerikan pada tanggal 7 Oktober tersebut - dan bahwa mereka tetap mematuhi hukum internasional tentang konflik.

Namun bagi mereka yang tidak bersimpati terhadap apa yang dilakukan Israel, atau telah kehilangan simpati karena tingkat pembunuhan yang terjadi di Gaza, orang-orang tersebut mengatakan bahwa ini adalah tanda lain dari ketidakpedulian Israel terhadap martabat dan kesehatan warga Palestina.

Cuaca di sini sangat dingin, jadi dipaksa berjalan dengan pakaian dalam di jalanan, beberapa ditutup matanya seperti yang kita lihat di video, dan beberapa dengan tangan terikat di belakang, tidak diragukan lagi tidak menyenangkan.

Orang-orang Israel mengatakan mereka tidak bisa menghindarinya - yang lain mengatakan bahwa hal itu cukup biadab.

Facebook Conversations